Tanaman Obat Daun Kentut

Daun Kentut

(Paederia scandens (Lour.) Merr.)

 

Sinonim :

= P. chinensis Hance. = P. foetida Auct. = P. foetida, Linn. = P. tomentosa, Bl.

 

Familia :

Rubiaceae

 

 

Uraian :

Herba tahunan, berbatang memanjat, pangkal berkayu, panjang 3-5 m. Tumbuh liar di lapangan terbuka, semak belukar atau di tebing sungai, kadang dirambatkan dipagar halaman sebagai tanaman obat dan dapat ditemukan dari 1-2. 1 00 m dpi. Daun tunggal, bertangkai yang panjangnya 1-5 cm, letak berhadapan, bentuknya bundar telur sampai lonjong atau lanset. Pangkal daun berbentuk jantung, ujung runcing, tepi rata, panjang 3-12,5 cm, lebar 2-7 cm, permukaan atas berambut atau gundul, tulang daun menyirip, bila diremas berbau kentut. Bunganya bunga majemuk tersusun dalam malai, keluar dari ketiak daun atau ujung percabangan. Mahkota bunga berwarna putih, bagian dalam tabung berwarna ungu gelap. Buah bulat, warnanya kuning, mengkilap, panjang 4-6 mm. Daun dimakan sebagai Ialab atau disayur. Perbanyakan dengan stek batang atau biji.

 

 

Nama Lokal :

Kahitutan (Sunda), Kasembukan (Jawa), ; Bintaos, kasembhukan (Madura), Gumi siki (Ternate); Daun kentut, sembukan (Sumatera); Ji shi teng (China).;

 

 

 

Penyakit Yang Dapat Diobati :

Radang usus (enteritis), Bronkhitis, Reumatik, tulang patah, keseleo; Kejang, perut kembung, Sakit kuning (hepatitis), disentri, batuk; Keracunan organic, Kencing tidak lancar, Luka benturan;

 

Pemanfaatan :

BAGIAN YANG DIPAKAI:

Seluruh herba atau akar.  Setelah dikumpulkan, dicuci Ialu dijemur, disimpan dalam tempat kering, untuk digunakan bila perlu.

 

KEGUNAAN:

· Kejang (kolik) kandung empedu dan saluran pencernaan,

perut kembung.

- Rasa sakit pada luka, mata atau telinga.

· Bayi dengan gangguan penyerapan makanan, mainutrisi.

· Sakit kuning (icteric hepatitis), radang usus (enteritis), disentri.

· Bronkhitis, batuk (whooping cough).

· Rheumatism, luka akibat benturan, tulang patah (fraktur),

keseleo.

· Darah putih berkurang (leukopenia) akibat penyinaran (radiasi)

- Keracunan organic phosphorus pada produk pertanian.

- Kencing tidak lancar

 

PEMAKAIAN:

Untuk minum: 15-60 g, rebus.

Pemakaian luar: Herba secukupnya setelah dicuci bersih digiling halus, untuk diturapkan kebagian yang sakit atau herba secukupnya digodok, airnya untuk cuci.  Dipakai untuk pengobatan radang kulit (dermatitis), ekzema, luka, abses, bisul, borok pada kulit, gigitan ular berbisa.

 

CARA PEMAKAIAN:

1. Perut mules karena angin :

25 lembar daun dibuat sayur atau dikukus, makan sebagai lalab

matang.  Untuk luarnya, daun dilayukan diatas api lalu diikatkan

pada perut.

 

2. Mata terasa panas dan bengkak:

Daun secukupnya dicuci bersih lalu direbus dengan air. Setelah

mendidih diangkat, penderita didudukkan diatas uapnya.  Bila air

sudah hangat, maka daunnya dibungkus dengan sepotong kain,

letakkan diatas mata yang sakit sampai daun menjadi dingin, baru

kompres tersebut diganti lagi.

 

3. Sakit lambung (gastritis), perut kembung, disentri :

15-60 g daun segar dicuci lalu ditumbuk sampai seperti bubur.

Tambahkan 1 cangkir air matang dan 1-2 sendok teh garam, aduk

merata lalu disaring.  Minum sebelum makan.

 

4. Herpes zooster (cacar ular):

Daun dicuci lalu ditumbuk sampai seperti bubur. Tambahkan sedikit

air dan garam secukupnya, untuk dibalurkan disekitar gelembung-

gelembung kecil dikulit.

 

5. Sariawan:

1/6 genggam daun kentut, 1/5 genggam daun iler, 1/4 genggam

daun saga, 1/5 genggam daun picisan, 1/4 genggam daun sembung,

1/4 genggam pegagan, 3/4 sendok teh adas, 3/4 jari pulosari, 3/4

sendok teh ketumbar, 1/2 jari rimpang lempuyang, 1/2 jari rimpang

kunyit, 3/4 jari kayu manis, 3 jari gula enau, dicuci dan dipotong-

potong seperlunya.  Rebus dengan 4 1/2  gelas air bersih. sampai

tersisa kira-kira setengahnya.  Setelah dingin disaring, dibagi untuk

3 kali minum, habis dalam 1 hari.

 

6. Radang telinga tengah:

1/2 genggam daun dicuci bersih lalu digiling halus.  Remas dengan

1 sendok makan air garam, diperas dan disaring. Airnya dipakai

untuk menetes anak telinga yang sakit.  Teteskan 4-6 kali sehari,

setiap kali 3 tetes.

 

7. Ekzema, kulit gatal (pruritus), neurodermatitis:

Batang dan daun segar secukupnya dicuci bersih lalu digiling halus,

tempelkan ketempat kelainan.

 

Catatan:

Sudah dibuat obat suntik. lnjeksi obat ini menimbulkan rasa sakit lokal. Minum herba ini menimbulkan rasa bau yang khas pada hawa napas dan kencing si pemakai.

Komposisi :

SIFAT KIMIAWI DAN EFEK FARMAKOLOGIS: Rasa manis, lama-lama terasa sedikit pahit, netral. Anti rematik, penghilang rasa sakit (analgetik), peluruh kentut (karminatif, peluruh kencing, peluruh dahak (mucolytic), penambah napsu makan (stomakik), antibiotik, anti radang, obat batuk (antitussif, menghilangkan racun (detoksifikasi), obat cacing, pereda kejang. KANDUNGAN KIMIA: Batang dan daun mengandung: Asperuloside, deacetylasperuloside, scandoside, paederosid, paederosidic acid dan gama-sitosterol, arbutin, oleanolic acid dan minyak menguap.

This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>